Ukraina Mengesampingkan "Gencatan Senjata Singkat" dengan Rusia

- Minggu, 20 November 2022 | 09:00 WIB
Saat ini dua Negara Rusia dan Ukraina sedang menghentikan gencatan senjata sementara (unsplash / Alice Kotlyarenko)
Saat ini dua Negara Rusia dan Ukraina sedang menghentikan gencatan senjata sementara (unsplash / Alice Kotlyarenko)

bisnisbandung.com - Rusia sedang mencari "gencatan senjata singkat" - sebuah proposal yang ditolak keras oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy karena akan memungkinkan pasukan Moskow untuk mendapatkan kembali kekuatan setelah menderita serangkaian kekalahan di medan perang.

Pejabat di Rusia telah berulang kali mengatakan mereka siap untuk terlibat dalam pembicaraan damai tanpa syarat apa pun, tetapi tidak jelas apakah mereka telah membuat tawaran gencatan senjata resmi seperti yang disebutkan oleh presiden Ukraina Zelensky pada hari Jumat (18/11/2022).

Rusia sekarang mencari gencatan senjata singkat, jeda untuk mendapatkan kembali kekuatan. Seseorang mungkin menyebut ini akhir perang, tetapi jeda seperti itu hanya akan memperburuk situasi,” kata pemimpin Ukraina itu.

Baca Juga: 4 Ide Bisnis di Tahun 2023 yang Menjanjikan

“Perdamaian yang benar-benar nyata, tahan lama, dan jujur hanya bisa menjadi hasil dari penghancuran total agresi Rusia .”

Amerika Serikat mengatakan hanya Zelensky yang dapat memutuskan kapan akan membuka pembicaraan damai dengan Rusia, menolak anggapan bahwa pihaknya menekan Kyiv untuk merundingkan diakhirinya perang hampir sembilan bulan yang dipicu oleh invasi Moskow.

Jenderal Mark Milley, perwira tinggi militer AS, mengatakan minggu ini bahwa sementara Ukraina telah mencapai keberhasilan utama di medan perang, Moskow masih menguasai 20 persen wilayah negara itu, dan tampaknya pasukan Kyiv tidak akan memaksa Rusia keluar dalam waktu dekat.

Ukraina mendapatkan kembali kendali atas kota Kherson yang penting secara strategis di selatan minggu lalu. Itu telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak awal perang pada akhir Februari.

Kherson menandai serangan balasan penting ketiga setelah pasukan Ukraina memukul mundur pasukan Rusia di dekat Kyiv pada bulan April dan merebut kembali sebagian besar wilayah di timur laut pada bulan September.

Baca Juga: Ketahui! cara sukses di bursa saham menurut Warren Buffett

Halaman:

Editor: Yayu Rahayu

Sumber: searchengineland.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X