Produksi Batu Bara Indonesia dan Rencana Pengembangan Energi Baru dan Terbarukan (EBT)

- Sabtu, 19 November 2022 | 10:00 WIB
Ilustrasi pengembangan menuju Energi Baru dan Terbarukan (EBT) (Unsplash/Chris LeBoutillier)
Ilustrasi pengembangan menuju Energi Baru dan Terbarukan (EBT) (Unsplash/Chris LeBoutillier)

bisnisbandung.com - Pengamat Perdagangan Internasional/Dosen Perdagangan Internasional Universitas Widyatama, Dwi Fauziansyah Moenardy S.IP,. M.I.Pol mengemukakan, Indonesia merupakan peng-ekspor utama batu bara dunia, mengutip data dari kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), pada tahun 2020 ekspor Indonesia mencapai 405 juta ton, mengalami peningkatan yang signifikan sebesar 102,5% dari target ekspor yang ditetapkan di awal sebesar 395 juta ton.

Dengan predikat sebagai peng-ekspor utama batu bara, sebesar 71,8% batu bara Indonesia dari total produksi 563,73 juta ton diperuntukan untuk ekspor dan sisanya digunakan untuk konsumsi dalam negeri.

Dikatakan Dwi Fauziansyah Moenardy S.IP,. M.I.Pol adapun tujuan utama ekspor batu bara Indonesia adalah China yakni mencapai 127,7 juta ton. Jumlah itu setara dengan 32% dari total volume ekspor batu bara pada 2020. 

Baca Juga: 8 Momen Seru Gala Dinner KTT G20 Yang Tak Terlupakan

Selain China di posisi kedua ada India dengan total mencapai 97,5 juta ton (24%), menyusul berikutnya Filipina 27,4 juta ton (6,8%) dan Jepang 26,9 juta ton (6,6%). 

Kemudian, ekspor batu bara dari Indonesia ke Malaysia tercatat sebesar 26,1 juta ton (6,4%). Lalu, Indonesia mengekspor batu bara ke Korea Selatan sebesar 24,7 juta ton (6,1%).

Dari data ini berarti sekitar 28,2 % dipergunakan dalam negeri atau sekitar 159 juta ton dipergunakan dalam negeri. 

Utamanya untuk pembangkit listrik PLTU, batubara di Indonesia digunakan sebagai bahan bakar industri, khususnya yang relatif lahap energi seperti semen, kertas, tekstil, dan metalurgi.  

Sumber dari ESDM menyatakan bahwa  dari total 1.262 Giga Ton emisi CO2 yang dihasilkan di Indonesia, sebanyak 35% berasal dari pembangkit listrik batubara. Di sisi lain, ini bisa menjadi potensi Indonesia memproduksi methanol dan menjadi masalah  emisi gas rumah kaca yang berasal dari sektor energi.

Sebagai informasi, Kementerian ESDM kini secara resmi melarang ekspor batu bara mulai Januari 2022. Larangan dilakukan di tengah kekhawatiran terhadap rendahnya pasokan batu bara untuk pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) dalam negeri.

Halaman:

Editor: Yayu Rahayu

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X