Miliki TKDN 50%, Non-Electric Detonator DAHANA Panen Dukungan

- Selasa, 14 Juni 2022 | 11:05 WIB
Kehadiran Pabrik Elemented Detonator semakin memperkuat bisnis hulu DAHANA untuk memberikan pelayanan terbaik kepada konsumen. (dok. PT DAHANA)
Kehadiran Pabrik Elemented Detonator semakin memperkuat bisnis hulu DAHANA untuk memberikan pelayanan terbaik kepada konsumen. (dok. PT DAHANA)


Bisnis Bnadung - Pasca diresmikan oleh Presiden Joko Widodo, Pabrik Elemented Detonator PT DAHANA berhasil memproduksi Non-electric detonator dan diserap oleh banyak perusahaan pertambangan di tanah air.

Hal tersebut terungkap dalam acara Public Release Elemented Detonator di Kawasan Energetic Material Center PT DAHANA, Subang pada Senin, 13 Juni 2022.

Elemented Detonator merupakan bagian pemicu bahan peledak yang terdiri dari material delay untuk mengatur waktu tunda, dan daya ledak tinggi sebagai isian utama.

Indonesia, melalui PT DAHANA secara resmi telah memiliki Pabrik Elemented Detonator yang ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo bersamaan dengan peluncuran Holding DEFEND ID pada 20 April 2022 lalu di Surabaya.

Baca Juga: Ini Dampak Penggunaan Uang Elektronik Terhadap Perputaran Uang

Direktur Utama Wildan Widarman menyampaikan, pihaknya sangat bersyukur atas keberhasilan DAHANA dalam membangun Pabrik Elemented Detonator yang telah memproduksi Non-electric Detonator dan sudah digunakan oleh perusahaan-perusahaan tambang di tanah air.

“Alhamdulillah, puji syukur kepada Tuhan yang Maha Esa, kita telah berhasil membangun pabrik elemented detonator, dan dapat meningkatkan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) hingga 50%. Kepemilikan pabrik ini juga dapat meningkatkan perekonomian nasional serta mengurangi ketergantungan impor bahan peledak,” ungkap WIldan.

Kepemilikan Pabrik Elemented Detonator DAHANA pun disambut baik oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Republik Indonesia.

Koordinator Sub Direktorat Bimus Mineral Kementerian ESDM, Indra Yuspiar menuturkan, pihaknya sangat peduli terhadap pengurangan impor dan peningkatan TKDN.

Halaman:

Editor: Us Tiarsa

Sumber: press release PT Dahana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Penyebab Kecelakaan di Km 92 Tol Cipularang

Selasa, 28 Juni 2022 | 09:48 WIB

Pastikan Anda Tidak Salah Paham Tentang Asuransi

Minggu, 26 Juni 2022 | 18:30 WIB

Batik Air Menawarkan Rute Pilihan Menuju Singapura

Minggu, 26 Juni 2022 | 16:00 WIB
X