Siap-siap Harga Mie Akan Naik, Rusia dan Ukraina Ancam Pasokan Gandum

- Kamis, 11 Agustus 2022 | 10:13 WIB
Illustrasi wanti-wanti kenaikan harga Mie 2022  (unsplash)
Illustrasi wanti-wanti kenaikan harga Mie 2022 (unsplash)

Bisnisbandung.com - Dampak dari beberapa kebijakan pemerintah tentang ekspor impor memang masih tarik ulur, hal ini justru memicu penetapan dari segi harga sehingga banyak nilai harga di indonesia mulai merangkak naik.

Seperti halnya beberapa hari lalu Menteri Pertanian dalam seminar di jakarta mengatakan bahwa “siap-siap pengemar mie instans akan naik 3 kali lipat” hal ini disampaikan oleh Menteri Pertanian karena cenderung kelangkaan bahan pokok yaitu gandum.

Setelah perang negara antara Rusia dan Ukraina membuat stock gandum yang terbesar akan susah di dapat atau ada halangan dalam pengiriminnya.

Baca Juga: Kementerian Kelautan dan Perikanan RI Memperluas Akses Ekspor bagi Industri Perikanan Kecil

Menteri Pertanian Yasin Limpo hanya memberikan peringatkan kepada seluruh negara yang pemasok gandum terbesar dari Rusia akan berdampak pada produk mie sehingga harga mie instans akan naik 3 kali lipat hanya wanti – wanti saja, tutur Menteri Pertanian.

Dari sisi lain bos besar sekaligus direktur utama perusahaan raksasa PT Indofood yang menghasilkan mie menanggapinya dengan santai.

Bahkan dia berusaha menenangkan kepada masayarakat agar tidak panik akan dampak kenaikan mie bahkan sampai 3 kali lipat.

Menurutnya negara kita masih banyak bahan gandum bahkan ekspor pun bukan hanya di negara Rusia saja akan tetapi negara Argentina, America, dan Canada juga sering mengirimkan bahan gandum.

Baca Juga: SPI: Larangan Ekspor CPO Dicabut, Harga TBS Petani Masih Rendah

Halaman:

Editor: Us Tiarsa

Tags

Artikel Terkait

Terkini

OJK Terus Dorong Pengembangan UMKM Jabar

Sabtu, 24 September 2022 | 15:46 WIB

SPI Tolak Kedelai GMO, Kembangkan Benih Lokal

Rabu, 21 September 2022 | 11:22 WIB
X