Kawah Candradimuka Para Pemanjat Tebing Alam, Gunung Parang Purwakarta

- Selasa, 26 April 2022 | 14:00 WIB
caption foto Gunung Parang tempat favorit para pemanjat tebing alam di Indonesia (Bisnisbandung.com /  Irfan Sonjaya)
caption foto Gunung Parang tempat favorit para pemanjat tebing alam di Indonesia (Bisnisbandung.com / Irfan Sonjaya)


Bisnis Bandung - Berlokasi sekitar 28 kilometer dari pusat kota Purwakarta, atau sekitar 80 kilometer dari pusat Kota Bandung merupakan lokasi tepat dari Gunung Parang. Secara administratif tempat ini termasuk kedalam wilayah Kampung Cihuni, Desa Sukamulya, Kecamatan Tegalwaru.


Gunung setinggi hampir 900 meter dari permukaan laut ini, sudah lama dikenal oleh para penyuka kegiatan alam bebas. Para pecandu adrenalin khususnya para pemanjat tebing alam, mengenal gunung ini sebagai salah satu tebing terbaik yang ada di Indonesia.


Topografi gunung ini didominasi oleh batuan andesit, batuan ini terjadi akibat tekanan dari perut bumi jutaan tahun lalu sehingga membentuk tebing batuan andesit yang eksotik.

Baca Juga: Mengenal Stasiun Kereta Api Tertinggi di Indonesia


Dua sisi lereng Gunung Parang memiliki karakter yang berbeda, lereng sebelah timur didominasi oleh batuan andesit yang curam dan terjal. Sementara itu, lereng bagian barat lebih landai, merupakan kombinasi antara batuan cadas dengan andesit.


Karakter Gunung Parang, adalah multygrade, artinya banyak jalur pemanjatan dengan tingkat kesulitan bervariasi. Mulai dari tingkat kesulitan terendah grade 1 sampai dengan yang paling tinggi grade IV.


Oleh karena itu dikalangan para pemanjat gunung ini dikenal sebagai kawah candradimuka, dalam artian proses pembelajaran panjat tebing khususnya tebing alam pastilah dimulai dari gunung ini.Hampir setiap akhir pekan atau musim liburan banyak sekali para petualang alam bebas berdatangan ke tempat ini.


Biasanya mereka mendirikan tenda tenda selama melakukan pemanjatan. Selain dari kalangan sipil tempat ini dimanfaatkan pula oleh kalangan militer sebagai tempat latihan kesatuan kesatuan pendaki serbu.

 

Halaman:

Editor: Us Tiarsa

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jepang Buka Kembali Negaranya Untuk Wisatawan

Jumat, 27 Mei 2022 | 15:30 WIB

Fakta Sungai Aaree Di Bern Swiss

Jumat, 27 Mei 2022 | 15:00 WIB

Melancong Ke Kebun Binatang Bandung

Jumat, 13 Mei 2022 | 19:00 WIB

Mendaki Gunung Ikonnya Kota Garut

Selasa, 26 April 2022 | 18:00 WIB

Melestarikan Tradisi di Kampung Naga

Selasa, 26 April 2022 | 15:00 WIB

Mengenal Stasiun Kereta Api Tertinggi di Indonesia

Minggu, 24 April 2022 | 12:00 WIB

Mata Air Sungai Citarum

Sabtu, 23 April 2022 | 10:00 WIB
X