Ukraina Memblokir Dompet Crypto yang Digunakan untuk Menggalang Dana bagi Pasukan Rusia

- Sabtu, 27 Agustus 2022 | 15:00 WIB
Ukraina blokir aliran dana melalui Crypto yang diduga digunakan untuk bantuan terhadap pasukan Rusia di Ukraina (Unsplash)
Ukraina blokir aliran dana melalui Crypto yang diduga digunakan untuk bantuan terhadap pasukan Rusia di Ukraina (Unsplash)

Bisnis Bandung - Ukraina melakukan pemblokiran terhadap aliran dana yang menggunakan Crypto.

Aliran dana dalam bentuk Crypto tersebut diduga membantu Rusia dalam operasi militer di Ukraina.

Dikutip bisnisbandung.com dari news.bitcoin.com (27/8/2022) Layanan Keamanan Ukraina (SBU) mengekang penggalangan dana melalui Crypto untuk pasukan Rusia di Ukraina.

Konflik meningkat menjadi perang skala penuh ketika tentara Rusia melintasi perbatasan Ukraina pada akhir Februari dalam apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” untuk mendukung wilayah yang memisahkan diri dari Luhansk dan Donetsk.

Baca Juga: Membaiknya Beberapa Harga Komoditas, Penjualan Isuzu Semester I 2022 Naik 25 Persen

SBU mengumumkan bahwa dompet Crypto yang dioperasikan oleh warga Federasi Rusia dan digunakan untuk mensponsori upaya militer Rusia di Ukraina telah diblokir.

Dompet itu telah mengumpulkan koin digital senilai 800.000 hryvnia (hampir $22.000 dengan kurs saat ini) pada saat diblokir, kata SBU, menambahkan bahwa dana tersebut telah disita. Para ahli sekarang bekerja untuk melacak transaksi terkait dan mentransfer hak asuh ke Ukraina.

Agensi tidak merinci bagaimana cara menyita dompet tetapi mengungkapkan bahwa itu dibantu oleh perusahaan Crypto asing.

Penyelidik Ukraina telah dapat menetapkan bahwa pemilik dompet mencurahkan sebagian besar Crypto yang disumbangkan untuk pembelian perlengkapan militer bagi pejuang separatis dari Luhansk dan Republik Rakyat Donetsk yang memproklamirkan diri. Perwakilan dari Kepolisian Nasional Ukraina dan Kantor Kejaksaan Agung juga ambil bagian dalam operasi tersebut.

Aktivis Rusia telah secara aktif mencari bantuan keuangan di platform media sosial sejak fase terakhir konflik dimulai.

Halaman:

Editor: Yayu Rahayu

Sumber: news.bitcoin.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X