Utang Freeport Kian Membengkak, Apa Keuntungan yang Diperoleh Indonesia?

- Minggu, 8 Mei 2022 | 18:00 WIB
setoran Freeport akan kembali sangat berkurang kepada entitas pemegang saham mayoritas, karena ada peminjaman utang lagi (YouTube/Refly Harun)
setoran Freeport akan kembali sangat berkurang kepada entitas pemegang saham mayoritas, karena ada peminjaman utang lagi (YouTube/Refly Harun)

Bisnis Bandung - Pengamat Politik dan Kebijakan Publik, Refly Harun mempertanyakan keuntungan apa yang diperoleh oleh negara Indonesia dengan pembelian saham Freeport, karena akhirnya menjadi aneh. 

Pasalnya, ketika Indonesia membeli saham Freeport, ternyata kita tidak mendapatkan  keuntungan apa - apa, bahkan mau berutang kembali tanya Refly Harun, di kanal YouTube, Refly Harun Official, yang tayang pada 07/05/2022. 

Dikatakan Refly Harun, awalnya utang Rp 53 Triliyun untuk membeli saham Freeport sebesar 51%.

Dan ternyata kita harus berhutang lagi +/-  Rp 45 Triliyun, untuk membangun shelter dan lain-lain. 

Baca Juga: Nikel Melimpah, Indonesia Berpotensi Menguasai Industry Baterai Global Seiring Tren Kendaraan Listrik Dunia

Pertanyaannya adalah, kira - kira utang yang hampir Rp 100 Triliyun tersebut, kapan kembalinya, dan untuk memenuhi kewajiban - kewajiban utang tersebut, apakah akan ada setoran kepada negara/deviden?, tanya Refly Harun

Refly Harun merujuk kepada statement Said Didu. Said Didu pernah mengatakan bahwa deviden yang diserahkan kepada PT Inalum sudah tercapai, ketika saham mayoritas belum dikuasai oleh Indonesia yaitu melalui deviden dan pajak tentunya. 

Tetapi ketika Indonesia memiliki saham 51% melalui PT Inalum, maka setoran Freeport sama saja.  

Sekarang setoran Freeport akan kembali sangat berkurang kepada entitas pemegang saham mayoritas, karena ada investasi lagi yaitu investasi jangka panjang.

Yaitu, peminjaman utang lagi, dengan besarannya tidak tanggung-tanggung yaitu sekarang nilainya sebesar Rp 45 Triliyun. 

Halaman:

Editor: Yayu Rahayu

Sumber: YouTube Refly Harun

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X