Keselamatan Anak di Layanan VR Meta Jadi Sorotan

- Kamis, 27 Januari 2022 | 12:03 WIB
Keselamatan Anak di Layanan VR Meta Jadi Sorotan
Keselamatan Anak di Layanan VR Meta Jadi Sorotan

BISNIS BANDUNG - Headset dan layanan virtual reality (VR) Meta, Oculus Quest 2, menjadi sorotan pengawas di Inggris terkait dengan keselamatan anak.

Information Commissioner's Office Inggris mengatakan, pihaknya akan melakukan diskusi lebih lanjut dengan Meta tentang kepatuhan Quest 2 terhadap kode regulasi yang baru-baru ini ditetapkan.

Mengutip Engadget, Sabtu (22/1/2022), pengawas ingin melihat dan menentukan apakah layanan VR dan perangkat Meta tersebut bisa melindungi privasi dan data anak-anak atau tidak.

"Layanan dan produk online yang menggunakan data pribadi dan kemungkinan dapat diakses oleh anak-anak diwajibkan untuk mematuhi standar kode anak-anak kami," kata juru bicara ICO kepada The Guardian.

"Kami merencanakan diskusi lebih lanjut dengan Meta tentang privasi anak-anaknya dan perlindungan data dengan pendekatan desain untuk produk Oculus dan layanan realitas virtual," ujar juru bicara ICO.

ICO menambahkan, orangtua dan anak-anak yang memiliki kekhawatiran tentang bagaimana data mereka ditangani platform tersebut bisa menyampaikan keluhannya ke ICO.

Baroness Beeban Kidron, pengembang kode anak-anak ICO, menyatakan kekhawatirannya terhadap platform Meta tersebut. Pasalnya, platform VR itu sangat mudah diakses anak, berisiko disalahgunakan, pelecehan, dan konten eksplisit.

Menurut Kidron, Meta memang membutuhkan akun Facebook yang mengharuskan pengguna berusia minimal 13 tahun untuk masuk platform itu. Namun bukan berarti ada penerapan usia yang diwajibkan oleh kode regulasi.

Menurut Kidron, anak-anak juga dapat masuk ke ruang obrolan VR hanya dengan mencentang kotak untuk menyatakan mereka sudah cukup dewasa. Hal ini dinilai berpotensi berbahaya bagi anak-anak.

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

5 Earphone Olahraga Nirkabel Terbaik

Kamis, 6 Oktober 2022 | 15:00 WIB
X