Dua Polisi Tersangka Pembunuh Laskar FPI Tak Ditahan Dijerat Pasal Dugaan Pembunuhan Dengan Ancaman Hukuman 15 Tahun

- Jumat, 18 Juni 2021 | 09:58 WIB

BISNIS BANDUNG - Berkas kasus pembunuhan di luar proses hukum (unlawful killing) yang menewaskan enam anggota Laskar FPI akan dilimpahkan lagi ke Kejaksaan Agung, setelah berkasnya dikembalikan Kejagung kepada polisi. Dua tersangkanya merupakan oknum polisi, tidak ditahan. Sebelumnya  ada tiga tersangka yang dijerat sebagai tersangka dalam perkara itu. Mereka merupakan polisi yang bertugas di Polda Metro Jaya.

"Paling lambat hari Jumat (18/6/21) akan dilimpahkan kembali ke JPU," ungkap Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Andri Rian, Rabu (16/6/21).

Sebagai informasi, ada tiga tersangka yang dijerat sebagai tersangka dalam perkara itu. Hanya, salah satu tersangka berinisial EPZ telah meninggal dunia dalam kecelakaan tunggal awal Januari lalu. Penyidikan terhadapnya pun dihentikan. Dua tersangka lainnya tak diungkap identitasnya oleh polisi.

Para tersangka tidak ditahan meskipun dijerat pasal dugaan pembunuhan dengan ancaman hingga 15 tahun penjara. "Kedua tersangka tidak ditahan," ujar Andi.

Merujuk pada Pasal 21 ayat (1) Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP), aparat penegak hukum memiliki sejumlah alasan subjektif dan objektif untuk dapat melakukan penahanan kepada tersangka. Misalnya, penahanan dapat dilakukan terhadap tersangka yang melakukan tindak pidana dengan ancaman hukuman penjara lima tahun atau lebih.

Terkait hal itu, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menyatakan, akan mempercepat penanganan kasus-kasus yang menarik perhatian masyarakat, termasuk unlawful killing. Atau, penyidik mengkhawatirkan tersangka  melarikan diri, mengulangi perbuatan pidana, atau merusak barang bukti selama proses penyidikan berjalan.

"Kami akan mempercepat kasus-kasus yang menjadi perhatian publik," ucap Listyo, dalam Rapat Kerja dengan Komisi III DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan,Rabu (16/6/21).

Pihaknya pun akan segera mengembalikan berkas unlawful killing yang telah dikembalikan oleh Kejaksaan Agung (Kejagung) beberapa waktu lalu.

"Ada petunjuk P19 dari kejaksaan, sudah kami lengkapi dan mudah-mudahan minggu ini segera kami kirim kembali ke kejaksaan," ujar Listyo.

Dalam kasus ini, Komnas HAM menyebut peristiwa penembakan oleh polisi terhadap empat laskar FPI sebagai tindakan pembunuhan yang terjadi di luar hukum. Hal itu disampaikan berdasarkan hasil penyelidikan Komnas HAM yang diumumkan pada Jumat (8/1/21). (B-003) ***

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Kapolri Mengawasi Penggunaan Anggaran Pemda

Kamis, 2 Februari 2023 | 16:15 WIB

Ini Syarat Membuat SIM C1 dan SIM C2

Rabu, 1 Februari 2023 | 19:05 WIB

Ini Penyebab Pelat Nomor RF Tak Lagi Diberlakukan

Rabu, 1 Februari 2023 | 18:05 WIB

Efektifkah Penambahan 70 Kamera ETLE Di Jakarta

Rabu, 1 Februari 2023 | 17:05 WIB

Sudah Siap kah Pelayanan BPKB elektronik

Selasa, 31 Januari 2023 | 18:50 WIB

Ini Tanggapan Jokowi Soal Kenaikan Biaya Haji

Selasa, 31 Januari 2023 | 17:20 WIB
X